Gila, gue nombok!

(pengin pakai bahasa gaul)

Seperti biasa akhir bulan memang waktunya pembukuan dan bikin laporan. Hari ini gue masih aja belum yakin dengan apa yang gue itung barusan. Perasaan gue udah masukin semua transaksinya, udah gue cocokan dengan bukti pengeluarannya, tapi masih ada selisih. Saldo petty cash yang semestinya sama dengan jumlah real-nya malah ada selisih. Gue itung berulang kali sampai mikir kemana duit yang selisih itu. Alhasil, yang ada gue malah tambah puyeng. Yah, terpaksa gue nombokin duit petty cash. Jumlahnya memang nggak begitu gede, tapi bikin kepikiran terus. Gue mikir apa ada yang salah waktu gue ngasih ke orang, atau gue pernah minjem duit ini buat keperluan lain, perasaan udah dibalikin semua. #mikirlagi

Kemarin sore sih gue ada salah satu transaksi dan duitnya dititipin sama temen gue di pos security. Apa karena gue ngasihnya bener atau nggak, yang jelas gue udah kasih itu duit. Ternyata waktu pembayaran, orang yang nerima duit protes kalau duitnya kurang Rp 5oribu. “Heh, yang bener aja”. Ya akhirnya gue tambahin tuh duit Rp 5oribu. Masih mikir lagi, “beneran gak sih duit yang gue kasih kemarin itu?.”

Gue nombokin transaksi nggak cuma sekali ini aja, dulu pernah ceritanya gue nombokin PPN salah satu invoice dari customer gegara salah tagihan. Sebenernya itu bukan sepenuhnya salah gue. Daripada berkepanjangan ya udah gue bayarin, tapi boss juga ga tau, kalau sampai tau, bisa-bisa gue dimarahin habis-habisan. Mati gue!

Sejak temen-temen gue pergi, nggak ada lagi yang bisa mengontrol transaksi. Kalau dulu gue dan temen gue bisa kroscek kalau ada transaksi yang salah atau ada selisih. Sekarang gue nggak bisa, mesti teliti, karena semua pekerjaan yang berhubungan dengan pembayaran dari dan ke pihak lain dikerjakan gue sendiri. Meskipun untuk penginputan data dan transaksi online dilakukan di pusat, tetap saja buat gue terlalu banyak pekerjaannya. Belum lagi pajak yang gue kerjakan saat ini, kalau dipikir gue nanti bakalan banyak melakukan pembetulan. Abis mau gimana lagi, gue nggak bisa sepenuhnya konsentrasi mengerjakan satu pekerjaan kalau semuanya itu penting.

Gue sering lupa karena terlalu banyak yang gue pikirin. Kalau sudah pusing, gue sering mengalihkan perhatian sejenak ke media sosial. Soalnya di sana gue bisa melepas stress sejenak. Malah sampai keasyikkan kalau udah ada yang bikin ngakak.

Di kantor gue dapet julukan Mrs. Super Sibuk. Saking sibuknya sampai temen gue yang mau ngajak ngobrol ngomong gini, “Lu mesti diculik dulu kayaknya deh, biar kita bisa ngobrol, sibuk banget sih lu.”. Hehe, gue cuma bisa tersenyum, gue berhenti sejenak lalu menghampiri temen gue tadi. Ternyata temen gue mau bilang kalau minggu depan udah nggak kerja lagi di sini. Ini salah satu yang bikin gue sedih, gue sampai nggak bisa ngomong apa-apa, karena saking banyaknya teman-teman baik yang pergi. Gue kadang mikir, “Kenapa teman-teman yang baik sama gue hanya bisa bertahan sebentar saja. Padahal gue ngerasa nyaman, gue ngerasa ada temen yang bisa gue ajak sharing.” Tapi apa mau dikata, gue nggak bisa mencegah, karena itu keputusan mereka dan keputusan perusahaan.

Kalau hal-hal yang kek gini selalu bikin gue nyesek, mau nangis nggak bisa karena udah terlalu banyak nangis yang gue tahan-tahanin. Gue juga nggak mau terlihat cengeng di mata orang-orang, kalau sampai terlihat gitu tandanya gue kalah, gue ga  mampu melakukan apa yang jadi tanggung jawab gue.

Yang pasti gue ingin sekali refreshing, pergi ke sebuah tempat dimana gue bisa melepaskan stress dan pikiran yang bikin gue kusut selama ini. Lagi nyari hari baik dan hari yang cocok, entah kapan yang pasti gue bakalan ke tempat itu segera. Yang mau ikut, hayuk! 😀

 

#curhat

Iklan
Pos Sebelumnya
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

1 Komentar

  1. Anonim

     /  20 Juni 2013

    lo musti belajar untuk bikin check list deh. pke deh tuh hp deh..

    Balas

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: